Rasa yang tertulis

Saya menulis karena sulit untuk mengutarakannya

Entahlah akhir-akhir ini kehilangan kata untuk mengungkapkan apa yang sesungguhnya dirasakan. Rasanya ada pertentangan batin. Di satu sisi nahan perasaan kaya gini lama-lama juga ganggu banget buat diri sendiri. Di sisi lainnya setiap coba cerita pasti gak sanggup, kalau nyoba cerita juga malah rasanya pengen nangis duluan. “Cengeng ah lu…”

Selama ini sih masih suka curhat ini itu sama teman-teman deket. Cuma, semua yang dicurhatin itu malah bukan hal yang kadar kepentingannya tinggi juga sih. Kalau yang bener-bener penting paling hanya satu atau dua orang yang tahu, itu juga mau curhatnya ditahan-tahan dulu berminggu-minggu. Sejujurnya udah gak terlalu mau curhat tentang urusan yang bener-bener “penting” sama orang. Kadang rasanya percuma, kadang rasanya kurang bermakna. Entah ini saya aja yang rasa atau orang yang curhat sama saja juga merasa begitu? hehehe. Terimakasih yang masih suka curhat dan minta pendapat dan minta tolong, setidaknya saya merasa berguna untuk kalian. Walau banyak banget tawaran yang saya tolak, karena alasan ini itu.

Kalimat-kalimat yang saya tanamkan ketika saya merasa bener-bener udah kehilangan kata dan merasa sesak menahan perasaan-perasaan itu adalah

“Allah does not burden a soul beyound that it can bear” Al Baqarah [2:286]

“Although they plan. Allah also plans. And Allah is the best of planner” Al Anfal [8:30]

Terus gak lupa mengulang-ngulang kata-kata ini dalam hati “Sabar, istighfar, banyak bersyukur, jangan lupa bahagia”

Alhamdulillah dengan kata-kata itu saja saya bisa senyum lagi.

Semuanya butuh proses, menjadi lebih baik juga banyak ujiannya. Kadang kalau udah bener-bener gak bisa nahan suka sampe gak mau ketemu orang lain. Pengen bikin sekeliling di mute atau bikin waktu ini berhenti dulu gitu, tapi kan ya gak mungkin. Terutama untuk hal-hal yang seharusnya gak ganggu banget, gak tau lagi saya harus gimana biar kalian itu “berhenti”. Tolonglah saya juga kan gak mau pake cara-cara yang jahat. Udah pake cara baik-baik aja kok ya masih gak ngerti sih? Dikasih kesempatan ngomong malah gak ngomong. Buat yang suka gosip-gosip, ya sudahlah terserah kalian asal kalian bahagia. Cuma kalau gosip liat-liat dulu, masa sampe ketauan sayanya sih? Kadang hal-hal kecil dan gak penting kalau keseringan juga ganggu sih.

Mungkin hal-hal ini emang biar hidup lebih berwarna. Dan… paling beberapa tahun lagi juga cuma jadi bahan ketawaanΒ bareng kawan lama. Hi kawan, sampai ketemu esok dengan kelucuan kalian. Waktu kita bareng gak lama, walau kalian suka gemesin saya coba tetep nikmatin. Mungkin nanti malahΒ saya yang bakal rindu ke-gak-jelasan kalian diantara badai yang sedang menerpa. Ecieee…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s